Total Biaya Produksi Drama "Queen of Tears" Ditaksir Senilai Rp 600 Miliar

News  
Kim soo-hyun dan Kim Ji-qon di drama Queen of Tears. Dok: tvN
Kim soo-hyun dan Kim Ji-qon di drama Queen of Tears. Dok: tvN

안녕하세여, 친구들 (Annyeonghaseyo, chingudeul)...

Menurut industri perfilman Korea, total biaya produksi drama "Queen of Tears" mencapai 56 miliar won atau setara Rp 659 miliar (kurs saat ini 1 won = Rp 11,78). Drama ini memiliki 16 episode dengan biaya 3,5 miliar won per episode.

Dilansir Newsis pada Senin (22/4/2024), awalnya diperkirakan biaya produksi lebih dari 40 miliar won, namun biayanya dikabarkan naik sekitar lebih dari 16 miliar won. Total biaya produksi drama ini sedikit lebih kecil daripada serial Disney+ 'Moving' dengan total biaya produksi lebih dari 65 miliar won (3,25 miliar won per episode dengan total 20 episode).

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Dengan biaya produksi sekitar 60 miliar won, apakah hasil yang dicapai lebih dari itu?

Saat ini, drama 'Queen of Tears' pertama kalinya memulihkan biaya produksinya melalui penjualan layanan video online (OTT) seperti Netflix. Dengan biaya produksi senilai miliaran won, maka ada risiko tinggi jika drama tersebut gagal.

Namun demikian, dikatakan bahwa 'Queen of Tears' mencapai 120% recoup (pemulihan biaya produksi). Drama 'Queen of Tears' dirilis di 190 negara melalui Netflix, dan masih tayang di tvN dan TVING di Korea dengan dua episode terakhir pekan ini.

Dari situ, hasilnya lebih dari 65 miliar won dari penjualan Netflix dan biaya pemrograman tvN saja. Dengan kata lain, drama itu menghasilkan sekitar 10 miliar won lebih dari 54 miliar won dalam biaya produksi pra-siaran.

"Tidak mudah menghasilkan keuntungan sebanyak ini. Netflix menanggung sekitar 80% dari biaya produksi. Jika memasukkan keuntungan tambahan seperti iklan tidak langsung (PPL), akan ada sisa 10 miliar won," kata salah seorang pejabat di industri film.

Dalam kasus Netflix asli, Netflix mengambil semua hak kekayaan intelektual (IP) dan menanggung hingga 120% biaya produksi. Meskipun Queen of Tears bukan karya asli OTT, nilai nama bintang Hallyu Kim Soo-hyun dan penulis bintang Park Ji-eun sangat signifikan dalam menerima sekitar 80% dukungan.

Keduanya berkolaborasi untuk ketiga kalinya setelah ‘My Love from the Star’ (2013-2014) dan ‘The Producers’ (2015). The Queen of Tears menduduki peringkat pertama dalam kategori acara TV Netflix di Jepang, yang juga dipengaruhi oleh tingginya preferensi terhadap K-romance di luar negeri.

"Kim Soo-hyun menerima 800 juta won per episode dan bahkan agensinya berpartisipasi dalam produksi bersama. Jika saya melakukan itu, saya tidak akan bisa mendapatkan keuntungan sebanyak ini," kata pejabat lainnya dari industri film Korea.

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image